Halsey Tertembak Peluru Karet Saat Hadiri Demo Kematian George Floyd Gaes!

Halsey Tertembak Peluru Karet Saat Hadiri Demo Kematian George Floyd Gaes!

Foto

Halsey Tertembak Peluru Karet Saat Hadiri Demo Kematian George Floyd (Foto: dok. Instagram)


Musisi Halsey mengatakan bahwa dia terkena peluru karet mengikuti aksi memprotes atas kematian George Floyd di Los Angeles pada hari Sabtu, 30 Mei 2020.

Penyanyi berusia 25 itu berbagi beberapa video di Twitter yang memperlihatkan upaya polisi untuk membubarkan kerumunan orang yang memprotes menggunakan gas air mata dan peluru karet.

Dalam sebuah posting di Instagram Story-nya, penyanyi itu berbagi memar di tubuhnya yang didapatnya dari tembakan peluru karet

"Ini mengenai saya melalui lapisan-lapisan kain dan untuk itu, saya sangat istimewa. Dari jarak dekat itu akan menyebabkan cedera serius," tulisnya.

"Mereka ditembakkan ke wajah orang-orang selama momen damai demonstrasi. Jika Anda adalah pengikut saya yang 'tidak ikut campur' tetapi Anda marah, saya punya sedikit memar karena tidak melakukan apa pun yang melanggar hukum, selain menganggap Anda ADALAH di pihak kami. Karena kenyataan apa yang terjadi pada orang kulit hitam setiap hari lebih buruk daripada memar saya. Jadi terlibatlah. Tanda. Menyumbangkan. Bagikan tautan. Lakukan sesuatu."

Dia terus memperbarui penggemar tentang apa yang dia alami saat protes di Twitter. Dia bahkan berbagi koleksi foto polisi dengan pakaian anti huru hara.

“Menembakkan peluru karet ke arah kita. Kami tidak melanggar batas. Tangan terangkat. Tidak bergerak. Dan mereka dibunuh dengan gas dan dipecat,” tulisnya.

Meski begitu, Halsey mengabarkan kepada penggemarnya bahwa dia tidak ditangkap dan tetap aman meskipun terjadi pertengkaran.

“AKU TIDAK TANGKAP. Saya aman. Ada saya harus mendapatkan keselamatan karena banyak dari mereka memiliki VISA. Saya tak sendiri, banyak teman saya yang tertembak, gas," tulisnya.

Pada hari Minggu, ia kembali ke Twitter untuk menjelaskan kepada para pengikutnya bahwa penggunaan peluru karet tidak sesederhana yang mereka kira.

“Jangan meremehkan peluru karet ini karena 'tidak mematikan'. Saya harus membalut seorang pria yang tampak seperti seluruh wajahnya meledak hari ini,” tulisnya. 

"Jadi sebelum Anda mengatakan, dari kenyamanan rumah Anda, bahwa kami melebih-lebihkan, tolong pertimbangkan cedera yang telah diderita sebagian orang."

Sementara itu, di seluruh negeri orang-orang telah memprotes kebrutalan polisi, khususnya terhadap komunitas kulit hitam, setelah sebuah video mengejutkan yang menunjukkan Floyd ditahan di Minneapolis oleh seorang petugas. Dalam cuplikan video yang beredar, Floyd berteriak "Aku tidak bisa bernapas" dan "Jangan bunuh aku," sebelum kehilangan kesadaran dibawah litut polisi.

Insiden ini awalnya memicu protes damai, tetapi banyak yang berubah menjadi kekerasan di tengah bentrokan antara demonstran dan penegak hukum. Jam malam telah diterapkan di kota-kota di seluruh AS, dengan Pengawal Nasional dipanggil karena terjadi kebakaran, perusakan dan penjarahan.




George FloydHalsey tertembakHalsey

Share to: