3 Pelajaran Berharga yang Bisa Kamu Petik dari Drakor Start-Up, Para Pekerja Pasti Relate

3 Pelajaran Berharga yang Bisa Kamu Petik dari Drakor Start-Up, Para Pekerja Pasti Relate

Foto

Pelajaran Berharga yang Bisa Kamu Petik dari Drakor Start-Up (Foto: Instagram.com/tvnstartup)


Yuk simak 3 manfaat dan pelajaran yang bisa kamu petik dari drakor populer Start-Up berikut ini.

Drama Korea memang menjadi salah satu tontonan yang paling banyak diminati saat ini. Bukan hanya karena pemerannya yang memiliki paras rupawan, akting mendalam mereka juga sukses membuat para pemirsanya terhanyut.

Gak hanya itu, mereka juga menyimpan makna yang sangat mendalam. Terkadang membuat kita lupa kalau ternyata ini hanya akting.

Baca Juga: Nambah Wawasan, Ini 8 Istilah Bisnis yang Muncul dalam Drama Start-Up

Nah, Start-Up menjadi salah satua drama penuh maksna yang tayang saat ini. Yuk simak 3 manfaat dan pelajaran yang bisa kamu petik dari drakor yang diperankan oleh Bae Suzy berikut ini!

1.  Kecerdasaan dan teknologi luar biasa tidak cukup untuk membangun sebuah start-up

Do-san dan teman-temannya, Kim Yong-san dan Lee Chul-san membangun perusaan baru yang bernama Samsan Tech yang memiliki arti tiga 'San'.

Mereka mengerjakan algoritme pengenalan gambar untuk perusahaan mereka. Mereka juga berpartisipasi dalam kompetisi pembelajaran mesin fiksi yang disebut CODA, yang berbasis di Silicon Valley.

Meskipun mereka tidak berharap banyak bahwa mereka akan menang, ternyata mereka benar-benar menang lho.

Namun, Do-san dan teman-temannya menjadi terkenal hanya dalam semalam. Investor berdengung di sekitar kantor seperti garasi mereka untuk mempelajari perusahaan mereka dan berpotensi berinvestasi di dalamnya. 

Sayangnya, satu per satu dari mereka mereka segera pergi.

Apa yang bisa kita petik dari situasi ini? 

Kamu membutuhkan rencana bisnis yang jelas. Do-san dan teman-temannya sama sekali tidak memiliki rencana bisnis. 

Mereka hanya peduli tentang meningkatkan akurasi algoritme pengenalan gambar, tetapi mereka belum benar-benar membahas cara memonetisasinya.

Sedangkan investor adalah pelaku bisnis. Mereka tidak mengerti mengapa mengubah parameter atau menambahkan lapisan ekstra ke jaringan neural meningkatkan akurasinya. 

Baca Juga: Penampakan Mirip Pocong Muncul di Video Cuplikan START-UP, Netizen Auto Heboh Gaes

Mereka hanya peduli bahwa itu harus berhasil, berlaku untuk dunia nyata, dan tentu saja menghasilkan. Sebuah perusahaan rintisan (start-up) tidak membutuhkan teknologi paling canggih untuk berhasil.

2. Tidak semua orang cocok menjadi CEO

Sebagai CEO Samsan Tech, Do-san tidak cocok untuk posisi itu. Dia canggung dengan orang lain. 

Dia tidak memiliki visi tentang bagaimana perusahaannya akan maju. Dia tidak memiliki keterampilan melempar yang bagus, karena dia terlalu fokus pada detail algoritme daripada berkomunikasi dalam istilah yang dipahami orang biasa.

Apa yang bisa kita petik dari situasi ini? 

Tempatkan orang pada posisi di mana keterampilan mereka paling berharga.

Tentu saja, kamu dapat membantah bahwa CEO itu dibuat, bukan lahir. Diberikan cukup waktu dan kesabaran, siapapun melatih siapa saja untuk menjadi CEO.

Namun, dalam drakor Start-Up, Do-san tidak punya waktu untuk melatih dirinya menjadi CEO. Dia perlu mencari investor dengan cepat, atau perusahaannya akan mati. Jadi, lebih mudah dan lebih cepat menemukan orang lain untuk menjadi CEO daripada melatih dirinya sendiri.

Sementara itu, Dal-mi, yang dia pilih sebagai penggantinya, pandai dalam komunikasi, presentasi, dan mengikuti tren.

3. Kemistri vs. kredibilitas: Pilih yang mana?

Di akhir episode 4, Do-san harus memilih antara Tim Dal-mi atau Tim In-Dal-mi tidak berpengalaman dan kurang kredensial, dia bahkan tidak memiliki gelar sarjana. 

Di sisi lain, In-jae memiliki pengalaman menjadi CEO perusahaan ayah tirinya. Karena mereka membutuhkan programmer, mereka ingin merekrut Do-san.

Perbedaan utama antara pendekatan Dal-mi dan In-jae adalah Dal-mi meminta Do-san untuk merekrutnya, sementara In-jae ingin merekrut Do-san.

Apa yang bisa kita petik dari situasi ini? 

Kemistri tim sangat penting.

Di adegan sebelumnya, kita pernah melihat Dal-mi, Do-san dan teman-temannya, serta Ji-pyeong bermain game bersama. Mereka tertawa dan bersenang-senang bersama.

Baca Juga: Fakta-Fakta Nodeulseom, Pulau Buatan yang Jadi Lokasi Syuting di Drama Start-Up

Do-san dan teman-temannya unik dan terkadang memalukan. Di sisi lain, In-jae dan timnya sangat profesional.




Start-UpDrama Start-UpDrakor Start-UpPelajaran dari Start-UpBae Suzy

Share to: