Hari Raya Idul Adha 2022 Jatuh Pada 9-10 Juli, Berikut Sejarah Pengorbanan Nabi Ibrahim

Hari Raya Idul Adha 2022 Jatuh Pada 9-10 Juli, Berikut Sejarah Pengorbanan Nabi Ibrahim

Foto

Sejarah Hari Raya Idul Adha dan Pengorbanan Nabi Ibrahim (Foto: Pixabay)


Berikut adalah ulasan tentang sejarah Hari Raya Idul Adha dan pengorbanan Nabi Ibrahim yang wajib kamu ketahui.

Hari Raya Idul Adha 1443 H jatuh pada Sabtu, 9 Juli dan Minggu, 10 Juli 2022. Perbedaan tanggal Hari Raya Idul Adha 2022 di Indonesia terjadi karena adanya penetapan yang dilakukan oleh Pemerintah dan Muhammadiyah.

Sejarah mengenai kurban dan Idul Adha memang selalu menarik untuk dibahas. Sebab, penyembelihan hewan kurban ternyata memiliki makna mendalam tentang pengorbanan Nabi Ibrahim untuk menyembelih putranya Nabi Ismail.

Baca Juga: 15 Link Twibbon Bingkai Ucapan Hari Raya Idul Adha 1443 H 2022, Lengkap Tutorial Tanpa Aplikasi

Yuk simak ulasan lengkap tentang sejarah Hari Raya Idul Adha dan pengorbanan Nabi Ibrahim berikut ini.

Sejarah Hari Raya Idul Adha dan Pengorbanan Nabi Ibrahim 

Idul Adha, atau “Hari Raya Kurban,” menandakan kesediaan Nabi Ibrahim untuk mengorbankan putranya, Ismail seperti yang diperintahkan oleh Allah. Ini adalah salah satu hari libur Islam yang paling penting.

Biasanya berlangsung tiga sampai empat hari, dan dirayakan oleh jutaan Muslim di seluruh dunia, hari libur dimulai pada hari ke 10 penanggalan Islam bulan Dzul-Hijja, pada saat haji, ziarah tahunan ke Mekah.

Sejarah Idul Adha dimulai dari kisah di Al-Qur'an tentang Nabi Ibrahim yang bermimpi di mana Allah memerintahkan dia untuk mengorbankan putranya, Ismail. Pengorbanan tersebut adalah sebagai tanda ketaatan kepada Allah. 

Dalam tulisan tersebut, Setan mencoba untuk membingungkan Ibrahim dan menggodanya untuk tidak melakukan tindakan itu, tetapi Ibrahim mengusirnya.

Namun, saat Ibrahim hendak mengorbankan anaknya, Allah menghentikannya, mengirim Malaikat Jibril dengan seekor domba jantan untuk dikorbankan. Peringatan Adha, yang merupakan bahasa Arab untuk pengorbanan, terjadi pada hari terakhir haji, rukun Islam kelima.

Bagaimana Sejarah merayakan idul Adha?

Karena Ibrahim diizinkan untuk mengorbankan seekor domba jantan sebagai ganti putranya, Idul Adha secara tradisional dirayakan pada hari pertama, oleh mereka yang mampu melakukannya.

Mereka pengorbanan simbolis seekor domba, kambing, sapi, unta, atau hewan lain yang dikorbankan. Kemudian dibagi menjadi tiga untuk dibagikan secara merata di antara keluarga, teman, dan yang membutuhkan.

Jamaah Muslim biasanya melakukan doa bersama atau shalat saat fajar pada hari pertama Idul Adha di Masjid dan menyumbang untuk amal dan mengunjungi keluarga dan teman, juga bertukar hadiah.

Haji dan Ka'Bah

Umat ​​Muslim berdoa di sekitar Ka'bah, tempat suci paling suci di lokasi Masjidil Haram di kota Mekah, Saudi.

Idul Adha dirayakan pada hari terakhir ziarah haji tahunan ke Mekah, kota paling suci dalam Islam, di barat Arab Saudi.

Semua Muslim yang mampu melakukannya diminta untuk melakukan perjalanan haji lima hari setidaknya sekali dalam seumur hidup mereka, dan 2 juta orang melakukannya setiap tahun.

Ka'bah diyakini telah dibangun oleh Ibrahim dan Ismail. Peziarah juga mengunjungi Jembatan Jamarat, di mana Ibrahim diyakini telah melempari setan dengan batu.

Idul Adha, umumnya dianggap paling suci dari dua festival Idul Fitri, berlangsung sekitar dua bulan setelah Idul Fitri di akhir ziarah haji tahunan ke Mekah. Tanggal kedua hari raya itu sama setiap tahun menurut kalender lunar Islam. Kalender Gregorian 365 hari Barat sekitar 11 hari lebih lama, menyebabkan tanggal berubah setiap tahun.

Nah, itu dia ulasan tentang sejarah Hari Raya Idul Adha dan pengorbanan Nabi Ibrahim yang wajib kamu ketahui.




Idul AdhaKapan Idul Adha 2022Sejarah Idul AdhaUlasan Tentang Idul Adhapengorbanan Nabi IbrahimHari Raya KurbanSejarah Hari Raya Kurban

Share to: