Jangan Sembarang Makan! Berikut Cara Puasa yang Sehat Selama Bulan Suci Ramadan

Jangan Sembarang Makan! Berikut Cara Puasa yang Sehat Selama Bulan Suci Ramadan

Foto

ilustrasi (Foto: Pixabay)


Bulan suci Ramadhan sudah berjalan lebih dari sepekan .

Selama bulan Ramadhan, umat Muslim di seluruh dunia berpuasa dari fajar hingga matahari terbenam, meninggalkan makanan atau minuman sampai makan malam mereka.

Ketika berpuasa sepanjang hari, penting untuk memastikan bahwa tubuh terhidrasi dan berenergi agar lebih baik dalam mengatasi kekurangan cairan tubuh.

Ada beberapa cara untuk menjaga kesehatan secara keseluruhan saat puasa, dari mengawasi asupan garam hingga melakukan olahraga ringan.

Inilah cara berpuasa secara bertanggung jawab selama bulan Ramadhan, menurut para ahli:

Hidrasi

Minum air dalam jumlah yang layak di malam hari sangat penting selama Ramadhan. terutama ketika puasa jatuh selama bulan-bulan terik dengan hari-hari yang lebih panjang dan suhu lebih tinggi.

Yasmin Badiani, seorang fisioterapis dan kepala olahraga di Phizz, merekomendasikan untuk minum setidaknya delapan gelas air di antara waktu berbuka puasa dan sahur.

"Hindari minuman berkafein karena bersifat diuretik dan meningkatkan kehilangan air melalui urin," tambah Badiani. Minuman bersoda juga bukan sumber hidrasi yang baik, karena mereka sering dapat memperlambat proses pencernaan."

Kamu juga bisa menambahkan elektrolit ke dalam air, karena dapat membantu mengisi kembali cadangan vitamin tubuh.

Hindari makanan yang digoreng

Ketika seseorang menghabiskan sepanjang hari mereka untuk tidak makan. Memang akan sangat menggoda untuk menikmati makanan cepat saji saat berbuka puasa.

Namun, mengkonsumsi makanan yang tidak bergizi dapat menyebabkan kembung dan kelelahan pada hari berikutnya.

“Pada saat kita hanya memiliki beberapa jam untuk mendapatkan diet seimbang buah-buahan, sayuran, dan protein, pastikan Anda beralih ke sesuatu yang memiliki nilai gizi lebih tinggi,” saran Badiani.

"Makanan yang digoreng adalah salah satu alasan utama mengapa orang merasa lesu dan kembung setelah berpuasa karena perut sangat sensitif terhadap makanan tersebut."

Lakukan olahraga ringan

Meskipun tidak disarankan bahwa seseorang melakukan olahraga yang terlalu keras saat berpuasa, tidak ada alasan mengapa mereka tidak dapat berolahraga selama Ramadhan jika mereka melakukannya dengan benar.

"Sangat penting untuk mengingat bahwa tubuh Anda tidak akan memiliki jumlah energi yang sama dengan yang Anda miliki pada hari normal," jelas Ayazullah Safi, asisten dosen dan peneliti PhD di departemen olahraga dan olahraga di Birmingham City University.

"Orang harus mencoba mempertahankan gaya hidup aktif jika memungkinkan.  Tetapi selama latihan ringan Ramadhan seperti berjalan, peregangan seluruh tubuh, latihan matras serta latihan meditasi sangat dianjurkan karena ini dapat membantu menjaga sistem bekerja dan sirkulasi darah."

Safi menyarankan untuk menghindari latihan yang melibatkan banyak tenaga, seperti lari cepat dan angkat berat.

Melakukan olahraga intensitas tinggi saat puasa dapat menyebabkan tekanan darah rendah, pusing dan bahkan menyebabkan cedera, jadi penting untuk berhati-hati.

Perhatikan asupan garam

Mengkonsumsi terlalu banyak garam ketika buka puasa di malam hari dapat memiliki konsekuensi yang merugikan pada hari berikutnya.

Ini karena asupan garam yang tinggi cenderung meningkatkan rasa haus, yang tidak ideal selama puasa Ramadhan.

Siapa pun yang mengamati puasa harus mencoba mengawasi asupan garam, apakah dalam bentuk garam meja yang ditaburkan pada makanan mereka atau sebagai bahan yang diintegrasikan ke dalam hidangan yang dimasak.

Lakukan kebiasaan sehat

Menahan diri dari mengonsumsi makanan atau minuman apa pun di siang hari dapat menjadikan Ramadhan kesempatan bagus untuk berlatih menahan diri dan menjalankan kebiasaan sehat.

“Ramadhan bukan hanya tentang puasa, tetapi juga penting, ini tentang pengendalian diri dan peningkatan diri Anda,” kata Badiani.

“Rokok dan shisha tidak kondusif bagi gaya hidup sehat karena memiliki efek merusak pada tubuh, baik secara fisik maupun mental. Tidak ada waktu yang lebih baik untuk berhenti merokok daripada di bulan Ramadhan!"

Selain itu, jika Anda tidak sehat, hamil atau memiliki masalah kesehatan lainnya, Badiani merekomendasikan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum puasa.

Umat ​​Islam yang merayakan Ramadhan biasanya mulai puasa ketika mereka mencapai usia remaja.

Orang-orang yang dibebaskan dari puasa termasuk mereka yang terlalu sakit untuk berpuasa, orang tua, mereka yang menderita penyakit mental, dan wanita yang sedang hamil atau menyusui.




Tips berpuasaTips olahraga saatpuasaRamadan 2020

Share to: